oleh

Dapat Hibah PDAM TKR, Warga Kayu Bongkok Tak Lagi Kesulitan Air Bersih

Tangerang7.com, Sepatan – Warga RT 01/01, Desa Kayu Bongkok, Kecamatan Sepatan, Kabupaten Tangerang, kini telah menikmati air bersih. Sebelumnya, warga mengalami kesulitan air bersih, terutama saat musim kemarau.

Air bersih itu didapatkan warga berkat kepedulian Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Kerta Raharja (PDAM TKR) Kabupaten Tangerang. Unit usaha milik Pemerintah Kabupaten Tangerang ini menggelontorkan dana hibah sebagai realisasi program tanggung jawab sosial perusahaan (corporate social responsibility/CSR).

Program CSR tersebut berupa 40 sambungan rumah (SR) untuk warga di RT 01/01 Desa Kayu Bongkok. Program ini berlangsung sejak 10 Juni 2019 dan awal Juli ini air telah mengalir ke rumah-rumah warga.

Mendapatkan air bersih diakui Syamsul Jakarsih, Ketua Kelompok Keswadayaan Masyarakat (KKM) setempat menjadi kebahagiaan tak terkira. Pasalnya, selama ini warga kesulitan mendapatkan air bersih.

“Air tanah sih ada, tapi kadang warnanya kuning, rasanya payau. Sehingga tidak layak untuk keperluan memasak,” kata Syamsul, Kamis (11/7/2019).

Namun, sejak mengalirnya air hasil bantuan dari PDAM TKR Kabupaten Tangerang, warga tidak lagi merasa kesulitan mendapatkan air bersih. “Pokoknya airnya bening, sangat layak untuk dikonsumsi,” ucap Syamsul.

Bantuan tersebut, kata dia, berupa hibah untuk 40 sambungan rumah. Tetapi, dalam realisasinya pihaknya mampu menambah kuota hingga 64 SR. “Kami mampu menghemat dari anggaran yang ada, karena ada swadaya dari masyarakat juga. Sehingga bisa menambah SR,” jelasnya.

Syamsul mengatakan, hibah dari PDAM TKR Kabupaten Tangerang digunakan warga dengan membuat dua titik pengeboran air tanah. Dua titik itu mampu mencukupi kebutuhan 64 kepala keluarga dari 204 jiwa. Bahkan, sebagian warga di RT 07 pun telah menikmati hal serupa.

“Alhamdulillah, sekarang warga rata-rata menyatakan senang, karena telah menikmati air besih,” imbuhnya.

Ketua RW 07 Desa Kayu Bongkok, Irsan mengatakan, guna menjaga keberlangsungan dari program tersebut, warga telah sepakat untuk berswadaya berupa iuran sesuai dengan debit air yang digunakan.

“Kesepakatan itu hasil rapat bersama. Dana dikelola oleh KKM untuk biaya perawatan mesin, perbaikan kebocoran saluran, dan lain-lain,” katanya.

Dengan iuran swadaya itu, ia pun tak merasa khawatir terkait keberlangsungan dari program hibah PDAM TKR Kabupaten Tangerang. “Masyarakat senang sekali. Karena air kebutuhan penting. Bantuan PDAM Tirta Kerta Raharja sangat berharga buat kami,” ucap Irsan.

Sementara itu, Direktur Utama PDAM TKR Kabupaten Tangerang H Rusdy Machmud merasa terharu atas keberhasilan program tersebut. Ia mengatakan, hasil yang dinikmati masyarakat Desa Kayu Bongkok tak lain dari salah satu tujuan PDAM TKR.

“Kami hadir untuk membantu masyarakat Kabupaten Tangerang memenuhi kebutuhan air bersih. Saat ada kesulitan air bersih di Desa Kayu Bongkok, kami berusaha hadir di sana. Menjadi bagian dari solusi bagi masyarakat,” ujar Rusdy.

Ia menyebutkan, program hibah menjadi bagian dari kewajiban perusahaan untuk membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Sehingga, ia menilai program ini sangat tepat sasaran. “Saat kebutuhan air bersih sudah terpenuhi, kesejahteraan pun lambat laun akan meningkat,” imbuh Rusdy.

Hal senada disampaikan Kepala Bagian Humas PDAM TKR Kabupaten Tangerang H Samsudin Sidik. Ia bersyukur jika bantuan tersebut hasilnya kini dinikmati masyarakat.

“Kami berkomitmen mengatasi persoalan kesulitan air bersih yang dihadapi masyarakat, baik berupa bantuan langsung maupun bentuk program hibah seperti di Desa Kayu Bongkok,” pungkas Samsudin. (ADV)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Lainnya